Korean Chingu

Like Korea Love Indonesia

Apakah YG Entertainment adalah solusi untuk industri musik Korea? TVXQ, salah satu kelompok idola papan atas yang memulai gelombang Hallyu, sekarang sedang diikuti oleh...

Apakah YG Entertainment adalah solusi untuk industri musik Korea?

TVXQ, salah satu kelompok idola papan atas yang memulai gelombang Hallyu, sekarang sedang diikuti oleh KARA, para pemimpin baru gelombang Hallyu di Jepang, dan keduanya berada di ambang pembubaran. Perselisihan antara artis dan perusahaan tempat mereka bernaung tidak terkandung secara internal, dan sekarang mereka sudah pecah keluar budaya Korea.

Industri musik saat ini di Korea semuanya berusaha sebaik mungkin dalam menciptakan kelompok idola, karena banyak orang yakin bahwa tidak ada yang lebih baik daripada grup idola yang cerdas yang mampu  mencapai sukses jackpot di luar negeri. HOT mulai meledak, dan diikuti oleh keberhasilan kedua Shinhwa dan TVXQ. Sayangnya, realitas yang mengganggu kelompok ini adalah kenyataan bahwa mereka tidak ‘utuh’ untuk selamanya.

Perusahaan mempersiapkan tahun dan jutaan uang dalam penciptaan kelompok idola tersebut, sedangkan anggota yang dipilih mudah menyerah atas keberhasilan masa depan perusahaan. Dengan ratusan kelompok idola baru memulai debutnya tiap tahun, merupakan keberuntungan bagi seorang idola jika lagu mereka bisa didengar setidaknya sekali oleh publik.

Efektivitas kelompok idola  sekarang sedang diuji, dimana banyak perusahaan perusahaan muncul dari kegelapan saat mereka mengeluh tentang ketidakmampuan mereka untuk menciptakan keuntungan, dan idola menyatakan bahwa tidak peduli seberapa keras mereka menari dan bernyanyi, mereka “masih kedinginan dan lapar . ” Sisi mana yang mengatakan kebanaran  kebenaran?

Uang adalah akar masalahnya. Perusahaan beralasan, “Kami bekerja banting tulang dalam rangka menciptakan kamu,” sementara berhala membalas, “Kami telah melakukan semua yang harus kami lakukan, sekarang berikan pada kami apa yang pantas kami dapatkan.” Penambahan anggota keluarga hanya memperumit masalah lebih lanjut.

Sebelum siapapun mulai bisa memahami situasi ini, kedua belah pihak mulai menghancurkan satu sama lain sementara penggemar terpecah dan pengaruh mereka di pasar internasional runtuh.
Di tengah kontroversi seperti ini, YG tampaknya memanggil industri musik Korea menuju jalan yang lebih baik karena mereka tahu solusi untuk mempertahankan koeksistensi antara perusahaan dan karyawan.

Solusinya sangat sederhana. YG CEO pernah menyatakan, “Apa yang seharusnya merupakan milik mereka menjadi milik mereka.” Dia memberikan kebebasan pada para seniman untuk melakukan musik sesuai dengan keinginan individu mereka masing-masing, dan memberikan dukungan tanpa henti dalam memastikan bahwa impian mereka terwujud.

CEO ini juga sering terlihat membuat pernyataan kasih sayang terhadap kelompoknya sendiri, seperti “Saya benar-benar berharap Big Bang dapat berlangsung lama” dan “Saya memikirkan yang berharga untuk 2NE1.” artis-artisnyaya menanggapi cinta tersebut dengan membicarakan dirinya [YG] dengan penuh kasih sayang diberbagai program siaran.

Tidak peduli apapun, jawabannya adalah, Satu hal yang pasti adalah bahwa YG Entertainment terletak satu langkah disamping dari industri lain yang sedang terganggu oleh divisi dalam kelompok idola.
Adalah masuk akal jika perkelahian akan kurang jika semua orang puas dan bahagia. Ada pepatah lama Korea mengatakan bahkan gagak membalas kebaikan, dan jika ingin suara idola berbakat didengar oleh pasar musik dan dapat menaklukan pasar tradisional, maka orang-orang yang membuang orang lain demi kesenangan diri sendiri harus menghilang.

Sumber: Osen via Nate + allkpop + BBUpdates
Indo trans by Marsha @VIPindonesia

reshare by sushinee @koreanchingu

  • choconof

    January 21, 2011 #1 Author

    setuju banget,,
    di liat dimanapun menurut aku BIg Bang yang paling solid

    Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *