Korean Chingu

Like Korea Love Indonesia

Selama beberapa dekade, penulis lagu fokus pada upaya memperoleh pekerjaan mereka yang dilatarbelakangi oleh seniman Inggris dan Amerika. Tiga Pasar musik terbesar di dunia...

Selama beberapa dekade, penulis lagu fokus pada upaya memperoleh pekerjaan mereka yang dilatarbelakangi oleh seniman Inggris dan Amerika. Tiga Pasar musik terbesar di dunia yakni AS, Jepang dan Inggris (tahun lalu Inggris disusul oleh Jerman), dan artis Inggris dan Amerika secara tradisional mengalami kesulitan di Jepang, mereka biasanya mengandalkan pada penjualan di seluruh dunia walaupun sesekali mereka melanggar batas Home teorities mereka. Tetapi untuk beberapa tahun terakhir, penulis lagu dan produser utama seperti Will.I.Am dan Sean Garrett telah pulang-pergi bolak-balik ke Korea Selatan – dan itu semua karena fenomena K-Pop.

K-Pop adalah genre yang terdengar sedikit seperti Black Eyed Peas – hanya dalam bahasa Korea. Sebuah kata-kata Inggris sedikit yang ditambahkan untuk membuat judul lagu seperti: Chocolate Love atau Hurricane Venus, misalnya. Kadang-kadang mereka bahkan membuat kata-kata sendiri, seperti Mirotic. Kemungkinan Anda belum pernah mendengar tentang BoA, Girls ‘Generation dan TVXQ, namun mereka telah outsold banyak penampilan-label besar di Inggris dan Amerika Serikat.

Universal Music Publishing Eropa eksekutif A & R, Pelle Lidell, tiga tahun lalu mulai bekerjasama dengan SM Entertainment, salah satu label hiburan terbesar di Korea. Dia mengatakan hampir semua lagu yang dia kirim ke perusahaan – biasanya satu atau dua bulan – telah menjadi hit. Lidell, yang mengawasi munculnya pabrik Merlin pop Swedia dalam mendalangi hits 90an dan awal-2000an, seperti Britney Spears, J-Lo dan Jessica Simpson, mengatakan perusahaan (seperti SM) telah mengambil konsep pabrik-pop untuk tingkat yang baru. Perusahaan telah melakukan keliling negara sebagai pencari bakat, mencari  remaja muda yang dianggap berbakat dan cukup menarik yang diakui bakat akademinya, di mana mereka mendapatkan pendidikan reguler serta menyanyi dan pelajaran menari, dan dilatih dalam bagaimana menjadi seorang idola.

Setelah beberapa tahun, beberapa dari mereka membentuk kelompok dan diluncurkan ke superstardom dengan bantuan lagu-lagu yang sering ditulis oleh daftar Lidell seperti penulis Inggris dan Skandinavia. Setiap kelompok memiliki salah satu demografis tertentu. Grup Wanita jarang memiliki tiga atau empat anggota. Girls Generation milik SM Entertainment memiliki sembilan anggota, Super Junior 13 anggota – masing-masing dengan fanclub mereka sendiri. Beberapa Menit setelah Girls Generation merilis single Hoot, ia sudah menjadi No. 1 di semua situs download negara. Sementara itu, video 2PM hits di YouTube dalam waktu 24 jam (sekarang memiliki lebih dari 11M hits).

Artis terbesar SM Entertainment, BoA, telah menjual lebih dari 24M album sejauh ini. Dia sering menyanyi dalam bahasa Inggris, seperti yang terlihat di video, I’ll Eat You Up (ditulis oleh orang Skandinavia Remee dan Thomas Troelsen) dan bahkan keliling Amerika Serikat.

“Mereka berada dalam kelas idola Lady Gaga,” kata Lidell. “Sementara itu, idola seperti Gaga tidak bisa bersaing di sana, mereka tidak punya relevansi, saya pergi ke stadion Olimpiade Seoul menonton extravaganza SM Entertainmnet – tujuh jam tindakan hit mereka tempat itu penuh sesak rasanya seperti The Beatles,… dengan gadis-gadis muda berteriak. dari standar yang anda lihat seperti ketika Justin Timberlake atau Madonna tampil live, ketika diorbitkan Mereka bahkan naik di atas kerumunan dari atas stadion ke panggung.”

Sebagian alasan penampilan seperti BoA dan Girls Generation berhasil menembus pasar Jepang, tidak seperti idola barat, adalah mereka bahkan belajar bahasanya sebelum pergi ke sana. Mereka sering merilis single versi Jepang mereka, dengan video yang baru juga. Mereka juga bekerja keras. Ketika Girls Generation diluncurkan di Jepang mereka lakukan tiga acara dalam satu hari di tempat yang berkapasitas 12.000 – jam 2 siang, jam 5 sore dan jam 8 malam – dan semua terjual habis.

Tahun lalu, Lidell menyelenggarakan SME writing camp di Swedia disebut Camp Fantasia, yang bertempat enam studio dan termasuk beberapa penulis Universal terbaik. Salah satu bos entertainment senior dan kepala A & R bergabung dengan penulis selama seminggu, pergi ke studio dan membuat saran seperti “skip pre-chorus”, kata Lidell.

Walaupun hit penampilan dari K-Pop tidak setara dengan biaya setiap penampilan dan promosi album mereka, katakanlah, seperti Rihanna, pembayaran royaltinya lebih daripada make up-nya. Kemudian adanya royalti Cina yang mengerikan, karena pembajakan merajalela dan koleksi yang buruk, tapi Jepang masih membayar 25% lebih dalam royalti mekanik (untuk penjualan) dibanding Inggris. Di Korea sendiri kurang 20%, sebagai harga PPD untuk catatan yang lebih rendah. “Tetapi jika anda menambahkan semua itu Anda bisa mendapatkan royalti mekanis 103-104%, dibandingkan dengan Eropa,” kata Lidell.

Penulis lagu asal Inggris Alex James, yang telah sukses dengan Jason derulo dan Alexandra Burke, antara lain, telah memiliki mega-hit di Korea, termasuk Hoot dan Run Devil Run (yang terdengar sangat mirip Burke hit Bad Boys). Yang terakhir telah 21m hits di YouTube. tim penulisan Norwegia Lidell Dsign membuat ratusan ribu pound dari K-Pop setiap tahun. “Bahkan streaming pun dibayar di Korea” tambahnya.

Posted by Helienne Lindvall

Via. Guardian

edited, translated n posted by liyamalia ♥ Korean Star News ♥

TAKE IT OUT WITH FULL CREDIT

  • Elfichiee

    April 21, 2011 #1 Author

    Wow… Amazing Hallyuwave… 🙂 🙂

    Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *